Senin, 21 Januari 2013

PRAKTIKAN FISTUM


 
LAPORAN AKHIR
DASAR FISIOLOGI TANAMAN



 






                                           



Oleh
JUNAIDIN
11.04.07.0419




PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SAMAWA (UNSA)
SUMBAWA BESAR
2013



LEMBAR PENGESAHAN

Laporan hasil praktikum Dasar Fisiologi Tanaman disusun oleh        :
Praktikan




Junaidin
NIM : 11.04.07.0419
Co. Ass




Okta Adi Saputra


            Laporan hasil praktikum ini dibuat untuk memenuhi persyaratan akademik (Kurikulum Fakultas Pertanian) pada Universitas Samawa (UNSA) Sumbawa Besar.

Sumbawa Besar, Januari 2013




Menyetujui
Dosen Pengampuh





Heri Kusnayadi, MP
NIDN : 0802018102



KATA PENGANTAR

Puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT berkat rahmat dan izin-Nyalah sehingga penyusun dapat menyelesaikan penulisan “Laporan Praktikum Fisiologi Tanaman” ini. Laporan ini adalah hasil dari praktikum yang sudah dilakukan sebanyak empat kali atau empat acara. Laporan ini juga adalah sebuah tulisan yang memudahkan bagi penyusun khususnya dan mahasiswa pada umumnya sebagai bentuk atau bukti telah dilakukannya praktikum.
Di dalam laporan ini terdiri atas beberapa pembahasan masing-masing acara praktikum, namun secara rinci di dalam laporan ini juga memuat alat dan bahan praktikum, cara kerja serta hasil pengamatan yang disajikan dalam bentuk tabel agar mempermudah dalam mendapatkan informasi dan pada tiap akhir dari acara terdapat kesimpulan yang menjadi pokok permasalahan
Dalam penyusunan laporan ini juga penyusun menyadari bahwa masih jauh dari kesempurnaan yang tentunya masih banyak kekurangan, oleh karna itu penyusun mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan laporan ini.
Demikian besar harapan penyusun semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi saya sendiri dan kemajuan mahasiswa serta lembaga pendidikan


Sumbawa Besar, Januari 2013



Penulis




DAFTAR ISI


HALAMAN PENGESAHAN............................................................................... i
KATA PENGANTAR.......................................................................................... ii
DAFTAR ISI......................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL................................................................................................. v
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN..................................................................................... 1
          1.1. Latar Belakang........................................................................................ 1
          1.2. Tujuan...................................................................................................... 2
BAB II PEMBAHASAN....................................................................................... 3
2.1.    ACARA 1  PENGARUH CAHAYA TERHADAP PERTUMBUHAN
          TANAMAN.................................................................................................. 3
          2.1.1.  Pelaksanaan Praktikum........................................................................ 3     
          2.1.2.  Landasan Teori.................................................................................... 3
          2.1.3.  Alat, Bahan, Dan Cara Kerja............................................................... 5
          2.1.4.  Hasil Pengamatan dan Pembahasan.................................................... 6
2.2.    ACARA 2  TRANSPORTASI PADA TUMBUHAN............................ 11
          2.2.1.  Pelaksanaan Praktikum...................................................................... 11     
          2.2.2.  Landasan Teori.................................................................................. 11
          2.2.3.  Alat, Bahan, Dan Cara Kerja............................................................. 12
          2.2.4.  Hasil Pengamatan dan Pembahasan.................................................. 13
2.3.    ACARA 3  DIFUSI DAN OSMOSIS....................................................... 17
          2.3.1.  Pelaksanaan Praktikum...................................................................... 17     
          2.3.2.  Landasan Teori.................................................................................. 17
          2.3.3.  Alat, Bahan, Dan Cara Kerja............................................................. 19
          2.3.4.  Hasil Pengamatan dan Pembahasan.................................................. 21



2.4.    ACARA 4  PENGARUH MEDIA TANAM TERHADAP
          PERTUMBUHAN TANAMAN JAGUNG............................................ 24
          2.4.1.  Pelaksanaan Praktikum...................................................................... 24     
          2.4.2.  Landasan Teori.................................................................................. 24
          2.4.3.  Alat, Bahan, Dan Cara Kerja............................................................. 26
          2.4.4.  Hasil Pengamatan dan Pembahasan.................................................. 27
BAB III KESIMPULAN DAN SARAN........................................................... 31
3.1. Kesimpulan............................................................................................ 32
3.2. Saran...................................................................................................... 32
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................... 33
LAMPIRAN






















DAFTAR TABEL

Tabel 1. Pengamatan Pot 1 tanaman kacang hijau pada tempat terang................... 6
Tabel 2. Pengamatan Pot 2 tanaman kacang hijau pada tempat redup.................... 7
Tabel 3. Pengamatan Pot 3 tanaman kacang hijau pada tempat gelap..................... 8
Tabel 4. Pengamatan difusi.................................................................................... 21
Tabel 5. Pengamatan osmosis................................................................................. 22
Tabel 6. Rerata tinggi tanaman jagung umur 7, 14, 21, 28 hari setelah tanam....... 27
Tabel 7. Rerata jumlah daun tanaman jagung umur 7, 14, 21, 28 hari setelah
              tanam........................................................................................................ 28
Tabel 8. Rerata panjang akar tanaman jagung umur 28 hari setelah tanam............ 29
Tabel 9. Rerata jumlah akar serabut tanaman jagung umur 28 hari setelah
............. tanam....................................................................................................... 29
Tabel 10. Rerata jumlah bulu-buu akar tanaman jagung umur 28 hari
............. setelah tanam........................................................................................... 30
Tabel 11. Rerata panjang akar, jumlah akar serabut, jumlah bulu-bulu akar.......... 30
















DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Tinggi tanaman jagung umur 7 HTS.................................................. 34
Lampiran 2. Tinggi tanaman jagung umur 14 HTS................................................ 35
Lampiran 3. Tinggi tanaman jagung umur 21 HTS................................................ 37
Lampiran 4. Tinggi tanaman jagung umur 28 HTS................................................ 38
Lampiran 5. Jumlah daun tanaman jagung umur 7 HTS........................................ 40
Lampiran 6. Jumlah daun tanaman jagung umur 14 HTS...................................... 40
Lampiran 7. Jumlah daun tanaman jagung umur 21 HTS...................................... 41
Lampiran 8. Jumlah daun tanaman jagung umur 28 HTS...................................... 45






















DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Grafik Pertumbuhan tanaman kacang hijau........................................... 9
Gambar 2. Penampang sel tanaman pacar air (Impatien sp) pada tabung I
                   Aquades.............................................................................................. 13
Gambar 3. Penampang sel tanaman pacar air (Impatien sp) pada tabung II
                   methylene blue.................................................................................... 15


BAB I
PENDAHULUAN

1.1.      Latar belakang
Fisiologi tumbuhan sebenarnya telah ada sejak dahulu, tetapi tidak bersamaaan dengan adanya manusia maupun dimulainya pertanian.Kajian dalam fisiologi tumbuhan sangat bergantung pada: anatomi tumbuhan, biologi sel, kimia struktur dan kimia fungsi (kimia organik) Seluruh fungsi tumbuhan dapat dipahami dengan dasar prinsip fisika dan kimia (Martin, 1983).
Teknologi ilmu fisika dan kimia terapan menyumbangkan peralatan untuk membantu penelitian di bidang fisiologi tumbuhan Anggapan bahwa tumbuhan adalah sesuatu yang mekanistik membuahkan penelitian yang berhasil, sedangkan anggapan yang berlawanan yang disebut vitalistik tidak menghasilkan apapun untuk sains (Salisbury, 2011).
 Para ahli botani dan fisiologi tumbuhan juga mempelajari anggota dari empat di antara lima dunia organisme yang dikenal oleh banyak ahli biologi. Namun sebagian besar bahasan di buku ini lebih memperhatikan tumbuhan sejati yang spesiesnya sedikit, yaitu gimnosprema dan angiosperma (Salisbury, 2011).
            Fisiologi tumbuhan adalah ilmu yang membahas proses-proses yang terjadi di dalam tubuh tumbuhan pada tingkatan molekul dan seluler, sedangkan fisiologi tanaman yaitu ilmu yang membahas proses yang terjadi pada tubuh tanaman pada tingkatan individu dan populasi  (Soetedjo, 1992).
            Adapun hal-hal penting yang dibahas dalam fisiologi tumbuhan yaitu mengenai macam-macam proses, seperti transpirasi respirasi, evapotranspirasi, sertqa proses pengangkutan unsur hara dan air yang terjadi dalam tubuh tumbuhan yang berupa proses: difusi, osmosis, imbibisi serta tranpor
aktif dan pasif  ( Kusnayadi, 2012).
            Selain itu  juga terdapat mekanisme proses yang terdiri dari proses fotosintesis yang terjadi dalam dua tahap yaitu reaksi cahaya dan reaksi gelap, dimana prosses ini berlangsung didalam kloroplas yang dipengaruhi juga oleh transpirasi dan intensitas cahaya yang datang ( Kusnayadi, 2012).
            Oleh karena itu, di dalam laporan ini kita akan mengetahui bagaimana peristiwa serta proses yang terjadi dalam tubuh tanaman dalam rangka mempertahankan kehidupan dan menghasilkan sesuatu yang bermanfaat bagi kehidupan mahkluk di muka bumi ini  (Anonim: 2012).
1.2.      Tujuan
1.2.1. Untuk mengetahui pengaruh cahaya terhadap pertumbuhan tanaman
1.2.2.   Untuk mengetahui proses transportasi pada tumbuhan pacar air
1.2.3.   Untuk mengetahui peristiwa difusi dan osmosis yang terjadi pada tumbuhan
1.2.4.  Untuk mengetahui pengaruh media tanam terhadap pertumbuhan tanaman jagung

















BAB II
PEMBAHASAN

2.1.            ACARA 1 PENGARUH CAHAYA TERHADAP PERTUMBUHAN TANAMAN
2.1.1.   Pelaksanaan Praktikum
·                Tanggal Praktikum
Praktikum ini dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 20 Oktober 2012
·                Tempat Praktikum
Praktikum ini dilaksanakan di Laboratorium Fakultas Pertanian Universitas Samawa (UNSA) Sumbawa Besar
2.1.2.   Landasan Teori
     Sinar Matahari atau radiasi Matahari adalah sinar yang berasal dari matahari. Tanaman menggunakan cahaya Matahari untuk berfotosintesis dan membuat makanan. Tanpa cahaya Matahari, takkan ada kehidupan di Bumi. Sinar Matahari bisa berakibat baik maupun buruk kepada kesehatan seseorang. Dalam terang, tubuh manusia memproduksi vitamin D sendiri. Terlalu lama terpajan sinar Matahari bisa menyebabkan kulit terbakar (Anonim, 2012).
Tanaman memerlukan cahaya Matahari tumbuh hijau. Dengan air tanpa cahaya Matahari, tanaman akan tumbuh tinggi dengan cepat, namun akan terlihat kuning dan kekurangan air, meskipun saat disentuh, daunnya teraba amat basah (Anonim, 2012).
Cahaya juga merangsang pembungaan tumbuhan tertentu. Ada tumbuhan yang dapat berbunga pada hari pendek (lamanya penyinaran matahari lebih pendek daripada waktu gelapnya). Ada pula tumbuhan yang berbunga pada hari panjang (lamanya penyinaran lebih panjang daripada waktu gelapnya). Hal tersebut berhubungan dengan aktifitas hormon fitokrom dalam tumbuhan. Selain mempengaruhi pembungaan, fitokrom berpengaruh terhadap etiolasi, pemanjangan batang, pelebaran daun, dan perkecambahan (Anonim, 2012).
Fitokrom adalah protein dengan kromatofora yang mirip fikosianin. Fitokrom mempunyai dua macam struktur yang reversible yaitu yang dapat mengabsorpsi cahaya merah (600 nm) disingkat Pr dan yang dapat mengabsorpsi cahaya merah jauh, far red (730 nm) disingkat Pfr (Anonim,2012).
Pertumbuhan adalah proses pertambahan volume yang irreversible (tidak dapat kembali) karena adanya pembelahan mitosis atau pembesaran sel, dapat pula disebabkan oleh keduanya. Pertumbuhan dapat diukur dan dinyatakan secara kuantitatif. Sedangkan  perkembangan adalah terspesialisasinya sel-sel menjadi struktur dan fungsi tertentu. Perkembangan tidak dapat dinyatakan dengan ukuran, tetapi dapat dinyatakan dengan perubahan bentuk dan tingkat kedewasaan (Harsono,1985).
Pertumbuhan dan perkembangan pada tumbuhan diawali dengan perkecambahan biji. Kemudian, kecambah berkembang menjadi tumbuhan kecil sempurna, yang kemudian tumbuh membesar. Setelah mencapai masa tertentu tumbuhan akan berbunga dan menghasilkan biji kembali (Harsono, 1985).
Kacang hijau adalah sejenis tanaman budidaya dan palawija yang dikenal luas di daerah tropika. Tumbuhan yang termasuk suku polong-polongan (Fabaceae) ini memiliki banyak manfaat dalam kehidupan sehari-hari sebagai sumber bahan pangan berprotein nabati tinggi. Kacang hijau di Indonesia menempati urutan ketiga terpenting sebagai tanaman pangan legum, setelah kedelai dan kacang tanah  (Andriance, 1995).
Bagian paling bernilai ekonomi adalah bijinya. Biji kacang hijau direbus hingga lunak dan dimakan sebagai bubur atau dimakan langsung. Biji matang yang digerus dan dijadikan sebagai isi onde-onde, bakpau, atau gandas turi. Kecambah kacang hijau menjadi sayuran yang umum dimakan di kawasan Asia Timur dan Asia Tenggara dan dikenal sebagai tauge. Kacang hijau bila direbus cukup lama akan pecah dan pati yang terkandung dalam bijinya akan keluar dan mengental, menjadi semacam bubur. Tepung biji kacang hijau, disebut di pasaran sebagai tepung hunkue, digunakan dalam pembuatan kue-kue dan cenderung membentuk gel. Tepung ini juga dapat diolah menjadi mi yang dikenal sebagai soun (Andriance, 1995).
Kacang hijau memiliki kandungan protein yang cukup tinggi dan merupakan sumber mineral penting, antara lain kalsium dan fosfor. Sedangkan kandungan lemaknya merupakan asam lemak tak jenuh (Anonim, 2012).
Kandungan kalsium dan fosfor pada kacang hijau bermanfaat untuk memperkuat tulang. Kacang hijau juga mengandung rendah lemak yang sangat baik bagi mereka yang ingin menghindari konsumsi lemak tinggi. Kadar lemak yang rendah dalam kacang hijau menjadikan bahan makanan atau minuman yang terbuat dari kacang hijau tidak mudah berbau (Anonim,2012).

2.1.3.   Alat, Bahan, dan Cara Kerja
Ø  Alat
ü Beaker gelas
ü Kapas
ü Penggaris
ü Cahaya matahari
Ø  Bahan
ü 12 biji kacang hijau
ü Air
Ø  Cara Kerja
ü Menyiapkan alat dan bahan
ü Merendam biji kacang hijau kedalam air selama 2 jam sampai terjadi proses imbibisi, yaitu air terserap oleh biji sehingga biji menjadi lunak
ü Memasukkan kapas secukupnya ke masing-masing cawan petri sebagai pengganti pot
ü Memberi tanda pada masing-masing pot 1 “terang”, por 2 “redup”, pot 3 “gelap”
ü Menanam 4 biji kacang hijau yang sudah direndam ke dalam masing-masing gelas atau pot tersebut
ü Meletakkan pot bertanda terang diletakkan ke tempat yang terang, pot yang bertanda redup diletakkan ditempat yang redup, dan pot yang bertanda gelap ke tempat yang gelap
ü Menyiram dengan air secukupnya menggunakan semprot pada masing-masing tanaman dengan takaran yang sama
ü Mengukur setiap hari selama 7 berapa pertambahan tinggi masing-masing tanaman dengan menggunakan penggaris dan mengamati setiap hari sifat tanaman dilihat dari kekokohannya ataupun warna daun
2.1.4.   Hasil dan Pembahasan
Tabel 1. Pengamatan Pot 1 tanaman kacang hijau pada tempat terang
Hari
Tinggi (cm)
Warna Daun
Kekokohan
Keterangan
Ke-1
0,4
Kuning
Kokoh
Daun agak pucat
Ke-2
1,2
Hijau muda
Kokoh
Tumbuh dengan baik
Ke-3
2
Hijau muda
Kokoh
Tumbuh dengan baik
Ke-4
3,8
Hijau muda
Kokoh
Tumbuh dengan baik
Ke-5
5
Hijau muda
Kokoh
Tumbuh dengan baik
Ke-6
7,3
Hijau tua
Kokoh
Tumbuh dengan baik
Ke-7
8,5
Hijau tua
Kokoh
Tumbuh dengan baik

3,98
Rata-rata tinggi tanaman kacang hijau

Pada tabel yang sudah dipaparkan diatas yaitu tinggi tanaman kacang hijau (Vigna radiata), pertama akan dijelaskan tinggi tanaman yang berada pada pot pertama yaitu tanaman yang diletakkan pada tempat yang terang, pada hari pertama tanaman yang dirtempatkan pada tempat yang terang  tingginya 0,4 cm  daunnya masih sedikit terlihat dan berwarna kekuningan, masih lembek atau tidak kokoh dan keadaan daunnya pucat, dan pada hari ke-2  tanaman kacang hijau ini tumbuh tinggi menjadi 1,2 cm dan mulai tampak warna hijau muda pada daunnnya serta batangnya nampak kokoh pertumbuhannya juga lebih baik dari hari pertama.
Pada hari ke-3 tanaman kacang hijau ini tumbuh tinggi menjadi 2 cm dari dua hari sebelumnya, keadaan batangnya begitu kokoh serta pertumbuhannnya cukup baik, begitu seterusnya sampai pada hari ke- 7 tanaman kacang hijau ini bertambah tinggi menjadi 8,5 cm daunnya berwarna hijau tua yang menandakan bahwa kandungan klorofilnya sudah banyak dan proses fotosintesisnya baik, ditandai dengan pertumbuhan batang yang begitu kokoh dan perkembangan yang baik pula.
Persis seperti pendapat (Salisbury, 2011) bahwa tanaman yang terkena cahaya matahari secara langsung (terang) pertumbuhannya lebih lambat, daunnya lebar dan tebal, berwarna hijau, batangnya tegak, dan kokoh.

Tabel 2. Pengamatan Pot 2 tanaman kacang hijau pada tempat redup
Hari
Tinggi (cm)
Warna Daun
Kekokohan
Keterangan
Ke-1
1,8
Kuning
Tidak kokoh
Batang agak pucat
Ke-2
2,2
Kuning
Tidak kokoh
Batang agak pucat
Ke-3
7
Kuning
Tidak kokoh
Batang agak pucat
Ke-4
11
Kuning
Tidak kokoh
Batang agak pucat
Ke-5
18
Hijau muda
Tidak kokoh
Daun tidak segar
Ke-6
26
Hijau muda
Tidak kokoh
Daun tidak segar
Ke-7
27
Hijau muda
Tidak kokoh
Daun tidak segar

12,47
Rata-rata tinggi tanaman kacang hijau

   Setelah itu perbandingan dengan tanaman yang tumbuh pada tempat yang kurang sinar mataharinya, atau yang sudah diletakkan pada tempat yang redup, pada hari pertama tanaman ini tumbuh setinggi 1,8 cm namun yang menjadi masalah yaitu dunnya kekuningan batangnya tidak kokoh dan bentuknya kecil lembek. Pada hari ke- 2 pertumbuhannya  menjadi 2,2 cm, dan keadaannya belum begitu berbeda dengan hari pertama,yang jelas terlihat perbedaanya yaitu pada hari ke- 3 dengan tinggi mencapai 7 cm, namun daunnya masih berwarna kuning batangnya tidak kokoh dan bentuknya agak tipis dan lembek. Dan pada  hari ke- 5 warna daunnya sudah tampak berubah yaitu berwarna hijau muda dengan tinggi 18 cm namun batangnya masih tidak kokoh dan pertumbuhannya tidak begitu bagus, hari ke- 6 tingginya mencapai 26cm kemudian pada hari – 7 tinggi tanaman ini mencapai 27 cm namun bentuk batangnya kecil dan tidak kokoh serta pertumbuhannya tidak baik. Data diasumsikan bahwa tanaman ini mengandung sedikit klorofil.
Dari hasil penelitian pada pot 2 untuk tanaman kacang hijau yang diletakkan ditempat redup terlihat pada tabel bahwa pertumbuhan tinggi tanaman dari hari ke-1 sampai hari ke-7 semakin meningkat dan interval pertumbuhannya cukup  jauh.
Seperti yang dikemukakan oleh (Salisbury, 2011) , bahwa tanaman kacang hijau (Vigna radiata) yang di letakkan di tempat yang  redup tumbuhnya lebih lambat dibandingkan kacang hijau (Vigna radiata) yang diletakkan ditempat yang gelap.

Tabel 3. Pengamatan Pot 3 tanaman kacang hijau pada tempat gelap
Hari
Tinggi (cm)
Warna Daun
Kekokohan
Keterangan
Ke-1
5
Kuning
Tidak kokoh
batangnya pucat
Ke-2
11
Kuning
Tidak kokoh
batangnya pucat
Ke-3
19
Kuning
Tidak kokoh
batangnya pucat
Ke-4
25
Kuning
Tidak kokoh
batangnya pucat
Ke-5
28
Kuning
Tidak kokoh
Daun tidak segar
Ke-6
33
Kuning
Tidak kokoh
Daun tidak segar
Ke-7
36
Kuning
Tidak kokoh
Daun tidak segar

23,69
Rata-rata tinggi tanaman kacang hijau

   Kemudian dari hasil pengamatan pada tanaman yang diletakkan pada tempat yang gelap, yang sama sekali tidak terdapat cahaya, pada hari pertama tingginya mencapai 5 cm daunnya tidak begitu tampak, batangnya tidak kokoh dan bentuknya kecil memanjang. Pertumbuhannya sangat cepat bisa dikatakan tanaman ini tumbuh 2x lebih cepat dari tanaman kacang hijau yang ditepatkan pada tempat yang terkena sinar matahari langsung dan pada tempat yang terdapat naungan.
Tanaman kacang hiaju yang ditempatkan pada tempat yang gelap mengalami pertumbuhan yang sangat cepat disebut dengan etiolasi. Dan yang menyebabkan tanaman kacang hiaju ini tumbuh tanpa batas karna memproduksi hormon auksin yang banyak. Hal ini sama seperti pendapat (Anonim, 2010) bahwa, tanaman yang ditempatkan dalam keadaaan tanpa cahaya akan mengalami pertumbuhan yang extreme karna pengaruh hormon auksin yang diproduksi oleh tanaman tersebut.
Gambar 1. Grafik pertumbuhan tanaman kacang hijau


Dari grafik diatas dapat dijelaskan  bahwa pertumbuhan tanaman kacang hijau (Vigna radiata) yang berada ditempat gelap memiliki pertumbuhan yang sangat cepat dan 2x lebih cepat dibandingkan dengan tanaman kacang hijau yang diletakkan pada tempat yang terkena sinar matahari secara langsung. Pertumbuhah tanaman kacang hijau yang berada pada tempat yang gelap berbeda dibandingkan pertumbuhan tanaman kacang hijau (Vigna radiata) yang berada di tempat redup maupun terang.


Hal ini sesuai dengan  pendapat (Salisbury, 2011) bahwa, cahaya merupakan faktor eksternal yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan pada tumbuhan. Dapat dikatakan bahwa cahaya memperlambat/menghambat pertumbuhan.




























2.2.      ACARA 2 TRANSPORTASI PADA TUMBUHAN
2.2.1.      Pelaksanaan Praktikum
·           Tanggal Praktikum
Praktikum ini dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 3 November 2012
·           Tempat Praktikum
Praktikum ini dilaksanakan di Laboratorium Fakultas Pertanian Universitas Samawa (UNSA) Sumbawa Besar
2.2.2        Landasan Teori
Transportasi tumbuhan adalah proses pengambilan dan pengeluaran zat-zat keseluruh bagian tubuh tumbuhan, pada tumbuhan tingkat rendah, penyerapan air dan zat hara terlarut didalamnya dilakukan melalui seluruh bagian tubuh. Pada tumbuhan tingkat tinggi proses pengangkutan dilakukan pembuluh pengangkut yang terdiri dari xilem dan floem (Teddy, 2009).
 Sebagian besar unsur hara dibutuhkan tanaman, diserap dari larutan tanah melalui akar, kecuali karbon dan oksigen yang diserap dari udara oleh daun. Penyerapan unsur hara secara umum lebih lambat dibandingkan dengan penyerapan air oleh akar tanaman (lakitan, 1999).        
Dalam kehidupan sehari-hari terjadi banyak hal yang berkaitan dengan tumbuhan dan air. Misalnya transpirasi,kohesi air,dan pengaruh potensial air. Ketiga hal tersebut saling berkaitan antara satu dengan yang lainnya dalam proses pengangkutan air dari dalam tanah menuju ke daun. Pengangkutan air ini dilakukan oleh bagian tumbuhan,baik akar,batang maupun daun. Pengangkutan air ini selalu dikaitkan dengan akar dan jarang dikaitkan dengan batang ataupun daun. Pada kenyataannya daun dan batang juga memiliki pengaruh yang cukup signifikan dalam penyerapan air  (Salisbury, 1995:30).
Saat daun mengalami transpirasi,air dalam daun berkurang dan daun berusaha menyerap air dari batang,kemudian batang memperoleh air dari akar. Untuk membuktikan bahwa daun dan batang mengadakan usaha untuk menyerap air,maka dilakukan percobaan mengenai daya isap daun dan kapilaritas batang. Daya isap daun ini memiliki kecepatan untuk melakukan penyerapan terhadap air,kecepatan ini bergantung pada kekentalan zat cair,jumlah daun,dan tingkat penyinaran (Salisbury, 1995:30).
Dalam bahasan mengenai kecepatan absorbsi (penyerapan) air telah dibahas mengenai jumlah daun dan tingkat penyinaran,akan tetapi jarang dibahas absorbsi yang berkaitan dengan kekentalan zat cair. Dalam laporan  ini akan dibahas mengenai kecepatan absorbsi air yang berkaitan dengan tingkat kekentalan zat cair (Schlegel, 1999).
Bunga pacar air berasal dari Asia Selatan dan Asia Tenggara. Namun tanaman ini diperkenalkan di Amerika pada abad ke-19. Tanaman ini ada yang memiliki bunga berwarna putih, merah, ungu, atau merah jambu. Bentuk bunga ini menyerupai bunga anggrek yang kecil. Tanaman ini tidak dapat hidup di lingkungan yang kering (Schlegel, 1999).
2.2.3.   Alat, Bahan, Dan Cara Kerja
Ø  Alat
ü Mikroskop Elektron (Novel Gea Medical)
ü Gelas objek
ü Gelas penutup
ü Silet atau cutter
ü Batang pengaduk
ü Erlenmeyer
Ø  Bahan
ü Zat pewarna Methylene Blue
ü Aquades/air
ü Tumbuhan pacar air ( Impatien sp )
Ø  Cara Kerja
ü Menyiapkan alat dan bahan yang dibutuhkan
ü Menyediakan 2 tabung erlenmeyer, tabung 1 diisi aquades dan tabung yang ke 2 diisi aquades yang dicampur dengan Methylene Blue, masing-masing sebanyak 250 ml
ü Memotong batang Impatien sp meruncing bagian bawahnya
ü Memasukkan batang Impatien sp ke dalam kedua tabung, masing-masing satu batang Impatien sp
ü Didiamkan selama 2,5 jam, mengamati apa yang terjadi pada bagian batang dan tulang daun tumbuhan tersebut
ü Menyayat secara melintang bagian batang dan tulang daun tumbuhan tersebut, mengamatinya dibawah mikroskop dan menggambarkan hasilnya pada lembar kerja yang telah disediakan.
2.2.4.   Hasil Pengamatan dan pembahasan
Gambar 2. Penampang sel tanaman pacar air (Impatien sp) pada tabung I aquades
NO
BAGIAN
TABUNG I AQUADES
GAMBAR TANGAN
GAMBAR LITELATUR
1
BATANG








2
TULANG DAUN









Dari hasil pengamatan tampak pada tabung yang diisi aquades dan tanaman pacar air (Impatien sp) dengan volume air 250 ml yang dituangkan pertama kali  mengalami pengurangan volume air  ± 5 ml.
 Dan pada tabel gambar 2, ketika  selnya diamati menggunakan mikroskop pada bagian sel batang dan tulang daunnya terlihat ada cairan. Cairan  yang masuk kedalam batang dan tulang daun saat dilakukan perendaman adalah air rendaman.
Dengan demikian, tampak bahwa terjadi transportasi pada tumbuhan pacar air (Impatien sp)., yaitu terserapnya air oleh pembuluh kayu (xylem) pada batang tanaman tersebut.
Hal ini sesuai dengan  pendapat (Anonim, 2010) bahwa adapun yang menyebabkan air dapat diangkut oleh tumbuhan adalah karena tumbuhan menggunakan tekanan akar, tenaga kapilaritas, dan juga tarikan transpirasi. Namun, pada tanaman-tanaman yang sangat tinggi, yang sangat berperan paling penting adalah tarikan transpirasi, ketika air menguap dari sel mesofil, maka cairan dalam sel mesofil akan menjadi semakin jenuh. Sel-sel ini akan menarik air melalu osmosis dari sel-sel yang berada lebih dalam di daun. Sel-sel ini pada akhirnya akan menarik air yang diperlukan dari jaringan xylem yang merupakan kolom berkelanjutan dari akar ke daun.




















Gambar 3. Penampang sel tanaman pacar air (Impatien sp) pada tabung II methylene blue
NO
BAGIAN
TABUNG II METHYLENE BLUE
GAMBAR TANGAN
GAMBAR LITELATUR
1
BATANG








2
TULANG DAUN


Dari hasil praktikum yang dilakukan pada tabung 2 yang diisi aquades yang dicampur dengan Methylene Blue dan tanaman pacar air (Impatien sp) dengan volume air 250 ml mengalami kekurangan air sebanyak ± 2 ml dari volume air yang dituangkan pada tabung pertama kali.
 Jika dibanding dengan tanaman pacar air yang tidak dicampur dengan metilen blue tanaman pada tabung 1 lebih banyak menyerap air yaitu ± 5 ml, sedangkan pada tabung 2 hanya ± 2 ml. Tanaman pacar air lebih cepat dan lebih banyak menyerap air biasa jika dibandingkan dengan air yang dicampur dengan metilen blue
Pada pengamatan yang dilakukan pengamatan menggunakan mikroskop, pada batang terlihat cairan berwarna kebiruan pada susunan jaringannya. Dan selain itu juga larutan metilen blue nampak dari luar juga. Hal ini membuktikan bahwa jaringan xylem melakukan penyerapan air. Penyerapan air ini juga dilakukan oleh jaringan tanaman seperti halnya pada pengamatan yang dilakukan pada tanaman pacar air yang direndam pada air aquades
Hal ini sejalan dengan pendapat (Anonim, 2011) bahwa transportasi tumbuhan adalah proses pengambilan dan pengeluaran zat-zat ke seluruh bagian tubuh tumbuhan. Inilah sebabnya pada penmapang jaringan terlihat adanya cairan yang merupakan hasil penyerapan yang dilakukan oleh pembuluh xylem.

























2.3.      ACARA 3 DIFUSI DAN OSMOSIS
2.3.1.   Pelaksanaan Praktikum
·           Tanggal Praktikum
Praktikum ini dilaksanakan pada hari Kamis tanggal 3 November 2011
·           Tempat Praktikum
Praktikum ini dilaksanakan di Laboratorium Fakultas Pertanian Universitas Samawa (UNSA) Sumbawa Besar
2.3.2.   Landasan Teori
Difusi adalah peristiwa mengalirnya/berpindahnya suatu zat dalam pelarut dari bagian berkonsentrasi tinggi ke bagian yang berkonsentrasi rendah. Perbedaan konsentrasi yang ada pada dua larutan disebut gradien konsentrasi. Difusi akan terus terjadi hingga seluruh partikel tersebar luas secara merata atau mencapai keadaan kesetimbangan dimana perpindahan molekul tetap terjadi walaupun tidak ada perbedaan konsentrasi. Contoh yang sederhana adalah pemberian gula pada cairan teh tawar. Lambat laun cairan menjadi manis. Difusi yang paling sering terjadi adalah difusi molekuler. Difusi ini terjadi jika terbentuk perpindahan dari sebuah lapisan (layer) molekul yang diam dari solid atau fluida (Anonim, 2010).
Difusi adalah peristiwa mengalirnya/berpindahnya suatu zat dalam pelarut dari bagian berkonsentrasi tinggi ke bagian yang berkonsentrasi rendah. Perbedaan konsentrasi yang ada pada dua larutan disebut gradien konsentrasi (Wudianto, 2002).
Difusi akan terus terjadi hingga seluruh partikel tersebar luas secara merata atau mencapai keadaan kesetimbangan dimana perpindahan molekul tetap terjadi walaupun tidak ada perbedaan konsentrasi.Ada beberapa faktor yang mempengaruhi kecepatan difusi, yaitu:
a.       Ukuran partikel. Semakin kecil ukuran partikel, semakin cepat partikel itu akan bergerak, sehinggak kecepatan difusi semakin tinggi.
b.      Ketebalan membran. Semakin tebal membran, semakin lambat kecepatan difusi.
c.       Luas suatu area. Semakin besar luas area, semakin cepat kecepatan difusinya.
d.      Jarak. Semakin besar jarak antara dua konsentrasi, semakin lambat kecepatan difusinya.
e.       Suhu. Semakin tinggi suhu, partikel mendapatkan energi untuk bergerak dengan lebih cepat. Maka, semakin cepat pula kecepatan difusiny (Wudianto, 2002).
Osmosis adalah perpindahan air melalui membran permeabel dari bagian yang lebih encer ke bagian yang lebih pekat. Membran semipermeabel harus dapat ditembus oleh pelarut, tapi tidak oleh zat terlarut, yang mengakibatkan gradien tekanan sepanjang membran. Osmosis adalah proses perpindahan atau pergerakan molekul zat pelarut, dari larutan yang konsentrasi zat pelarutnya tinggi menuju larutan yang konsentrasi zat pelarutya rendah melalui selaput atau membran selektif permeabel atau semi permeable  (Wuryaningsih, 1997).
Jika di dalam suatu bejana yang dipisahkan oleh selaput semipermiabel, dua Iarutan glukosa yang terdiri atas air sebagai pelarut dan glukosa sebagai zat terlarut dengan konsentrasi yang berbeda dan dipisahkan oleh selaput selektif permeabel, maka air dari larutan yang berkonsentrasi rendah akan bergerak atau berpindah menuju larutan glukosa yang konsentrainya tinggi melalui selaput permeabel. Jadi, pergerakan air berlangsung dari larutan yang konsentrasi airnya tinggi menuju kelarutan yang konsentrasi airnya rendah melalui selaput selektif permiabel  (Wuryaningsih, 1997).
Larutan vang konsentrasi zat terlarutnya lebih tinggi dibandingkan dengan larutan di dalam sel dikatakan .sebagai larutan hipertonis. sedangkan larutan yang konsentrasinya sama dengan larutan di dalam sel disebut larutan isotonis. Jika larutan yang terdapat di luar sel, konsentrasi zat terlarutnya lebih rendah daripada di dalam sel dikatakan sebagai larutan hipotonis (Marsono, 2001).
Plasmolisis merupakan dampak dari peristiwa osmosis. Jika sel tumbuhan diletakkan di larutan garam terkonsentrasi (hipertonik), sel tumbuhan akan kehilangan air dan juga tekanan turgor, menyebabkan sel tumbuhan lemah.Tumbuhan dengan sel dalam kondisi seperti ini layu. Kehilangan air lebih banyak akan menyebabkan terjadinya plasmolisis: tekanan terus berkurang sampai di suatu titik di manaprotoplasma sel terkelupas dari dinding sel, menyebabkan adanya jarak antara dinding sel dan membran. Akhirnya cytorrhysis - runtuhnya seluruh dinding sel - dapat terjadi  (Marsono, 2001).
 Tidak ada mekanisme di dalam sel tumbuhan untuk mencegah kehilangan air secara berlebihan, juga mendapatkan air secara berlebihan, tetapi plasmolisis dapat dibalikkan jika sel diletakkan di larutan hipotonik. Proses sama pada sel hewan disebut krenasi. Cairan di dalam sel hewan keluar karena peristiwa difusi (Santoso, 1998).
2.3.3.   Alat, Bahan, dan Cara Kerja
  1. Alat dan bahan difusi
Ø  Alat
ü Gelas piala 4 buah
ü Pipet tetes 1 buah
ü Pengaduk 1 buah
Ø  Bahan
ü Larutan Methylen Blue pekat
ü Kristal HCl
ü Aquades
  1. Alat dan bahan osmosis
Ø  Alat
ü Cawan petri 4 buah
ü Jarum
ü Air
ü Garam
Ø  Bahan
ü Kentang
ü Timun


  1. Cara Kerja
Ø  Mengamati proses difusi
ü  Mengisi gelas piala dengan aquades, kemudian meneteskan methylene blue kedalam air gelas piala sebanyak 1-2 tetes. Jangan diaduk. Lalu diamati arah penyebaran warna biru tersebut dan mencatat waktu yang dibutuhkan dimulai saat penetasan hingga warna menyebar sempurna.
ü  Mengulangi langkah (1) tetapi setelah penetasan larutan metilen blue, segera diaduk dan catat berapa waktu yang dibutuhkan hingga warna tercampur sempurna.
ü  Memasukkan garam pada gelas piala yang telah diisi dengan aquades, jangan diaduk dan diamati penyebaran warnanya dan mencatat waktu yang dibutuhkan sampai larutan merata.
ü  Mengulangi langkah (3) tetapi setelah kristal HCl/garam dimasukkan segera diaduk dan amati penyebarannya dan catatlah waktu yang dibutuhkan sampai larutan merata
ü  Menulis hasil pengamatan pada tabel pengamatan
Ø  Mengamati proses osmosis
ü  Mengiris kentang dan timun dengan ketebalan ± 0,4-0,5 cm, masing-masing sebanyak 8 potong. Dan diusahakan ketebalan irisan sama.
ü  Mengisi cawan petri dengan air hingga ¾ tinggi cawan petri. Menambahkan garam pada salah satu cawan petri yang berisi larutan garam dengan “air garam” dan label “air” untuk cawan petri yang berisi air air.
ü  Memasukkan 2 irisan timun dan 2 irisan kentang kedalam cawan petri air garam dan memasukkan 2 irisan timun dan 2 irisan kentang sisanya dalam petri berisi air.
ü  Biarkan selama 15 menit kemudian mengamati tingkat kekerasannya. Lalu perlakuan dilanjutkan hingga 30 menit, amati kekerasannya.
ü  Menulis hasil pengamatan pada tabel pengamatan.
2.3.4        Hasil dan Pembahasan
Tabel 4.  Pengamatan difusi
Perlakuan
Diaduk
Tidak diaduk
Arah gerak
Waktu
Arah gerak
Waktu
Kristal HCl/garam
Menyebar
53.38 sekon
Menyebar
2.50.90 sekon
Methylene blue
Menyebar
5.41 sekon
Menyebar
20.24.43 sekon

Dari praktikum yang telah kami lakukan dapat dijelaskan bahwa pada pengamatan proses difusi  yang memakai larutan matylen blue yang di tambahkan air dengan garam dapur (Nacl) yang juga ditambahkan air terjadi perbedaan waktu yang berbeda jauh. Setelah matylem blue di campur air, matylen blue tersebut membentuk gumpalan yang melingkar menunjukan matylen blue sedang mengalami difusi. Yaitu peristiwa menyebarnya matylen blue yang mempunyai konsentrasi tinggi menuju/menyebar ke air yang konsentrasinya lebih rendah untuk mencapai keadaan homogen pada larutan.
Waktu yang di perlukan agar larutan ini menjadi homogen dengan cara diberi tekanan adalah  : 05 detik,41 sekon  dan dengan cara tidak di beri tekanan 20 menit : 24 detik. Tercapainya keadaan homogen pada air yang di masukan garam dapur (Nacl) lebih lama di bandingkan pada larutan metylen blue yaitu dengan tidak di beri tekanan 02 menit :50 detik dan dengan cara  di beri tekanan 53 detik : 38 sekon.  Peristiwa pencampuran Nacl dengan air ini merupakan peristiwa difusi zat padat dalam medium air.menyebar dan menjadi larutan.  Perbedaaan cepat dan lamanya bahan untuk larut dalam air dikarenakan oleh butir kristal HCl lebih besar dibandingkan dengan butiran metilen blue.
Hal ini sama dengan yang dikemukakan oleh (Wudianto, 2002) bahwa, difusi merupakan peristiwa mengalirnya atau berpindahnya suatu zat dalam pelarut dari bagian berkonsentrasi tinggi ke bagian yang berkonsentrasi rendah.





Tabel 5. Pengamatan osmosis
Perlakuan
Air
Air garam
15 menit
30 menit
15 menit
30 menit
Kentang
++
+++
- -
- -
Timun
+
++
- -
 - - -
Ket :
+       = cukup keras
++     = keras
+++  = sangat keras
-        = cukup lembek
- -      = lembek
- - -   = sangat lembek

Pada perobaan pertama proses osmosis menggunakan kentang dan timun di masukan dalam air, sebelum di masukan ke dalam air, kentang dan timun memiliki kndisi awal yang keras. Setelah di rendam ke dalam air selama 15 menit, ke dua bahan tersebut semakin keras, ke adaan kentang dan timun yang semakin keras ini menunjukan turgornya. Yaitu keadaan tegang yang timbul antar dinding sel dengan inti sel yang menyerap air ke dalam sel-sel kedua bahan tersebut.Hal serupa terjadi setelah kedua bahan tersebut di biarkan selama 30 menit yaitu keadaan kentang dan mentimun tersebut semakin keras.
Pada percobaan yang ke dua dengan menggunakan irisan kentang dan mentimun di masukan kedalam larutan garam, kentang dan timun sebelum di masukan ke dalam larutan garam memiliki kondisi yang sangat keras yang di ketahui dengan menekan/menusuknya dengan jarum kedua bahan tersebut. Setelah di biarkan selama 15 menit dalam larutan garam, bahan tersebut mengalami pengkerutan serta kondisinya lembek dari kondisi awal.Hal ini di sebabkan adanya perbedaan konsentrasi antara irisan kentang dan timun dengan larutan garam.
Larutan garam memiliki konsentrasi yang lebih tinggi dari pada konsentrasi yang di miliki kentang dan timun tersebut sehingga cairan yang terdapat pada kentang dan timun tersebut berpindan menuju larutan garam yang biasa di sebut proses osmosis pada kondisi 30 menit  bahan semakin mengkerut dan semakin lembek. Hal ini di karenakan semakin banyaknya cairan di dalam bahan tersebut yang keluar menuju larutan garam yang memiliki konsentrasi tinggi.
Berdasarkan percobaan diatas dapat di ketahui bahwa lembek dan kerasnya fisik bahan tersebut sangat tergantung pada tinggi rendahnya konsentrasi larutan perendamnya, serta di pengaruhi lamanya waktu perendaman.
Pernyataan ini sama seperti apa yang diungkapkan oleh (Anonim, 2002) bahwa Osmosis adalah proses perpindahan atau pergerakan molekul zat pelarut, dari larutan yang konsentrasi zat pelarutnya tinggi menuju larutan yang konsentrasi zat pelarutya rendah melalui selaput atau membran selektif permeabel atau semi permeable.
























2.4.      ACARA 4 PENGARUH MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN TANAMAN JAGUNG
2.4.1.   Pelaksanaan Praktikum
·           Tanggal Praktikum
Praktikum ini dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 13 Oktober 2012
·           Tempat Praktikum
Praktikum ini dilaksanakan di Laboratorium Fakultas Pertanian Universitas Samawa (UNSA) Sumbawa Besar
2.4.2.   Landasan Teori
Jagung merupakan tanaman semusim (annual). Satu siklus hidupnya diselesaikan dalam 80-150 hari. Paruh pertama dari siklus merupakan tahap pertumbuhan vegetatif dan paruh kedua untuk tahap pertumbuhan generatif. Bunga betina jagung berupa "tongkol" yang terbungkus oleh semacam pelepah dengan "rambut". Rambut jagung sebenarnya adalah tangkai putik
 (Bredi, NC: 1984).
Akar jagung tergolong akar serabut yang dapat mencapai kedalaman 8 m meskipun sebagian besar berada pada kisaran 2 m. Pada tanaman yang sudah cukup dewasa muncul akar adventif dari buku-buku batang bagian bawah yang membantu menyangga tegaknya tanaman (Gaur AC, 1982).
Batang jagung tegak dan mudah terlihat, sebagaimana sorgum dan tebu, namun tidak seperti padi atau gandum. Terdapat mutan yang batangnya tidak tumbuh pesat sehingga tanaman berbentuk roset. Batang beruas-ruas. Ruas terbungkus pelepah daun yang muncul dari buku. Batang jagung cukup kokoh namun tidak banyak mengandung lignin. Daun jagung adalah daun sempurna. Bentuknya memanjang. Antara pelepah dan helai daun terdapat ligula. Tulang daun sejajar dengan ibu tulang daun. Permukaan daun ada yang licin dan ada yang berambut. Stoma pada daun jagung berbentuk halter, yang khas dimiliki familia Poaceae. Setiap stoma dikelilingi sel-sel epidermis berbentuk kipas. Struktur ini berperan penting dalam respon tanaman menanggapi defisit air pada sel-sel daun (Gaur, AC : 1982).


Menurut Effendi, taksonomi tanaman jagung yaitu sebagai berikut
Kerajaan          : Plantae (tumbuh-tumbuhan)
Divisi               : Spermatophita (tumbuhan berbiji)
Sub divisi        : Angiospermae (biji tertutup)
Kelas               : Monocotyledone (keeping satu)
Bangsa             : Graminae (rumput-rumputan)
keluarga           : Graminaceal
Gen                  : Zea
Jenis                 : Zea mays L

Selain itu juga pertumbuhan tanamn jagung dipengaruhi oleh media tanam sebab dari situlah tempat kesediaan nutrisi dan unsur hara bagi perkembangan tana,an itu sendiri. Tanaman akan tumbuh dengan baik dan menghasilkan produk yang diminta jika media tanamnya sesuai dengan persyaratan tumbuh tanaman. Medium yang baik adalah medium yang dapat merembeskan air yang berlebihan dengan mudah, dapat menahan air untuk kebutuhan tanaman, subur, gembur, dan terdapat banyak unsur hara di dalamnya. Media tanam sering sekali diabaikan dalam usaha pertanian, padahal media tanam adalah pendukung utama terhadap hasil yang diperoleh (Anonim, 2012).
Tanah liat merupakan jenis tanah yang bertekstur paling halus dan lengket atau berlumpur. Karakteristik dari tanah liat adalah memiliki pori-pori berukuran kecil (pori-pori mikro) yang lebih banyak daripada pori-pori yang berukuran besar (pori-pori makro) sehingga memiliki kemampuan mengikat air yang eukup kuat. Pori-pori mikro adalah pori-pori halus yang berisi air kapiler (Anonim, 2011).
Selain tanah liat juga ada media tanam yang lain berupa pasir. Pasir sering digunakan sebagai media tanam alternatif untuk menggantikan fungsi tanah. Sejauh ini, pasir dianggap memadai dan sesuai jika digunakan sebagai media untuk penyemaian benih, pertumbuhan bibit tanaman, dan perakaran setek batang tanaman (Anonim, 2011).



2.4.3.   Alat, Bahan, dan Cara Kerja
Ø  Alat
ü 9 buah rizotron/toples transparan
ü Alar siram
ü Alat tulis
ü Penggaris
ü Neraca/timbangan
Ø  Bahan
ü Benih jagung
ü Tanah liat/lempung
ü Pasir
ü Air
ü N, P, K
Ø  Cara Kerja
ü Menyiapkan 9 buah toples plastik (masing-masing kelompok 3 buah)
ü Menimbang tanah sebanyak 4 kg dengan neraca timbang kemudian dituang kedalam toples 1
ü Menimbang pasir sebanyak 4 kg dengan neraca timbang kemudian dituang kedalam toples 2
ü Menimbang pasir dan tanah sebanyak 4 kg tetapi ditimbang dengan neraca timbang secara terpisah, pasir 2 kg, tanah liat 2 kg dan dicampur kemudian dituang kedalam toples 3
ü Saat dilakukan penimbangan,  dihitung terlebih dahulu berat toples/wadah tempat meletakkan pasir/tanah, yaitu diperoleh hasil 142 gram. Jadi, berat pasir/tanah liat dikurangi berat wadah/toples.
ü Merendam biji jagung dengan jumlah air 300 ml. Nama benih jagung yaitu Bonanza F1.
ü Menyirami media tanam (toples 1,2, dan 3) yang telah disiapkan samapai mencapai kapasitas lapang yaitu tiap toples 1000 ml
ü Membuat lubang tanam sebanyak 4 lubang tanam
ü Menanan biji jagung kedalam lubang tanam yang telah disiapkan tadi
ü Meletakkan media tanam ditempat yang terkena sinar matahari dan perlakuan yang sama pada tiap toplesnya
ü Menimbang NPK sesuai rekomendasi yaitu diperoleh hasil 0,025 gram/toples
ü Menyiram benih jagung setiap hari diwaktu yang sama tiap harinya dengan jumlah air yang sama
ü Kemudian hitung pertumbuhan tinggi dan jumlah daunnya tiap minggunya
ü Setelah 4 minggu (28 hari), tanaman dicabut tetapi jangan sampai merusak akarnya
ü Kemudian akar dibersihkan dan dikeringkan
ü Menghitung jumlah akar serabut, bulu-bulu akar, dan panjang akar
ü Kemudian mencatat hasilnya dalam tabel hasil pengamatan

2.4.4.   Hasil dan Pembahasan
Tabel 6. Rerata tinggi tanaman jagung umur 7, 14, 21, 28 hari setelah tanam
Perlakuan
Umur pengamatan hari setelah tanam (cm)
7
14
21
28
T1
6,77 a
15,90 a
23,37 a
46,57 a
T2
5,33 a
13,77 a
20,33 a
29,57 a
T3
5,27 a
14,70 a
22,07 a
31,33 a

Pada tabel 6, seperti yang tampak diatas, pada perlakuan T1, yaitu perlakuan menggunakan media tanam tanah liat, tinggi pada umur 7 hari setelah tanam yaitu rata-rata 6,77 cm, pada umur 14 hari setelah tanam rata-ratanya mencapai 15,90 cm, dan pada umur 21 , dan 28 hari setelah tanam mencapai rata-rata 46,57 cm. Kemudian pada perlakuan T2 rata-rata tinggi tanaman 28 hari setelah tanam yaitu 29,57 setelah itu perlakuan pada T3 yaitu menggunakan media tanam pasir dan tanah liat pada umur 7 hari setelah tanam rata-rata tinggi tanaman jagung yaitu 5,27cm, sedangkan pada umur 28 hari setelah tanam rata-rata tinggi tanaman jagung 31,33cm. Dari data hasil perlakuan tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa tanaman jagung pada perlakuan T1 yaitu menggunakan media tanam tanah liat pertumbuhan dan perkembangannya lebih baik dari pada tanaman yang diperlakukan pada media tanam pasir dan pada tanah kombinasi
. Hal ini sejalan dengan pendapat (Anonim, 2012) bahwa faktor media tanam sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman pangan yaitu nutrisi bagi tanaman. Tanaman akan tumbuh dengan baik dan menghasilkan produk yang diminta jika media tanamnya sesuai dengan persyaratan tumbuh tanaman.

Tabel 7. Rerata jumlah daun tanaman jagung umur 7, 14, 21, 28 hari setelah tanam
Perlakuan
Umur pengamatan hari setelah tanam (helai)
7
14
21
28
T1
2 a
3 a
4 a
6 a
T2
2 a
4 a
4 a
5 a
T3
3 a
4 a
4 a
6 a

Pada tabel 7  tidak ada perbedaaan yang nyata yang dinotasikan dengan a dan mengenai rerata jumlah daun tanaman jagung dari umur 7, 14, 21 sampai dengan 28 hari dari ulangan 1, 2, dan 3, dilihat dari perlakuan T1, T2, dan T3, pada 7 hari setelah tanam rata-rata yang paling banyak daunnya yaitu pada perlakuan T3, untuk 14 hari setelah tanam yang paling banyak yaitu perlakuan pada T2 dan T3, karena sama-sama memilki rata-rata daun 4 helai, dan untuk 21 hari setelah tanam dari perlakuan T1, T2 dan T3 sama-sama memiliki rata-rata 4 helai, berbeda dengan 28 hari setelah tanam yang paling banyak rerata jumlah daun yaitu pada perlakuan T1 dan T3 karena memiliki rata-rata 6 helai. 
Dari data yang sudah dibahas diatas dapat disimpulkan bahwa tanaman pada perlakuan T1 dan T3 yaitu menggunakan media tanam tanah liat dan media tanam kombinasi antara tanah pasir dan tanah liat memiliki daya pertumbuhan yang lebih baik karena tampak pada daun tanaman tersebut yang lebar dan panjang serta memperlihatkan warna daun yang segar.


Tabel 8 . Rerata panjang akar, jumlah akar serabut, jumlah bulu-bulu akar
Perlakuan
Parameter
Panjang akar
Jumlah akar serabut
Jumlah bulu-bulu akar
Tanah liat
24,77  a
11 a
1.593 a
Tanah pasir
20,75  a
9 a
214 a
Kombinasi(pasir+liat)
13,97 a
11 a
235 a

Dari  tabel 8 diatas dapat dilihat adanya notasi a pada setiap percobaan yang melambangkan bahwa tidak ada beda nyata antara perlakuan yang diteliti. dan perlakuan yang menggunakan tanah liat mempunyai rata-rata 24,77cm, 20,75cm, 13,97cm untuk panjang akar, sedangkan pada perlakuan T1, T2, T3 jum;lah akar serabut berturut-turut yaitu 11, 9, dan 11. Dapat diambil kesimpulan bahwa media tanam tanah liat pada setiap kelompok menunjukkan pertumbuhan akar tanaman yang lebih banyak dan lebih baik.. Hal ini sesuai dengan pernyataan (Anonim,2012) bahwa tanaman akan tumbuh dengan baik dan menghasilkan produk yang baik pula ketika tanaman tersebut ditanam pada media tanam tanah, sebab tanah liat atau lempung mempunyai daya ikat air yang kuat.














BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

3.1       Kesimpulan
Dari praktikum acara 1, dapat disimpulkan bahwa:
a.      Tanaman yang terkena cahaya matahari secara langsung (terang) pertumbuhannya lebih lambat, daunnya lebar & tebal, berwarna hijau, batang tegak, kokoh. Disebabkan karena sinar matahari menghambat pertumbuhan hormon auksin pada tanaman
b.      Tanaman yang tidak terkena cahaya matahari (gelap) pertumbuhannya lebih cepat & mempunyai batang yang lebih tinggi, daunnya tipis, berwarna pucat, batang melengkung tidak kokoh. Disebabakan karena hormon auksin diproduksi sangat banyak.
c.       Cahaya merupakan faktor eksternal atau luar yang mempengaruhi pertumbuhan & perkembangan pada tumbuhan.
Dan praktikum acara 2 dapat disimpulkan bahwa:
a.      Jaringan pengangkut yang bertugas membawa atau mengangkut air, unsur hara maupun zat-zat hasil fotosintesis pada tumbuhan tingkat tinggi terdiri atas pembuluh xilem dan floem.
b.      Kecepatan air dari bawah (akar) sampai keatas (puncak) dipengatuhi oleh faktor-faktor:  tekanan akar, transpirasi, gaya kohesi, dan anatomi xilem.
c.       Proses air masuk kedalam tubuh tanaman sebagi berikut: air dihisap oleh akar tanaman sebagian melalui bulu-bulu akar, akar ini di hubungkan dengan suatu penghubung yang disebut dengan vecular system. Kemudian air dialirkan ke seluruh tubuh tanaman melalui protoplast dan dinding sel terus kedalam jaringan xilem hingga sampai ke daun, sebagian di gunakan untuk mensintesis persenyawaan–persenyawaan organik seperti karbohidarat, lemak, protein dan bahan organik lainnya.

Dari hasil pengamatan acara 3, dapat disimpulkan bahwa:
a.       Difusi yaitu pergerakan partikel dari tempat dengan potensial yang lebih tinggi ketempat dengan potensial yang lebih rendah kerena energi kenetik sendiri sempat terjadi keseimbangan dinamis.
b.      Osmosis adalah proses pergerakan molekul zat pelarut, dari larutan konsentrasi zat pelarutnya tunggi menuju larutan yang konsentrasi zat pelarutnya rendah melalui selaput atau membran selektif permeaabel ata semi permeaabel.
Dari hasil pengamatan acara 4 setelah dilakukan pengamatan selama 28 hari dapat kesimpulan bahwa:
(a) Dari semua perlakuan T1, T2, T3 tidak ada beda nyata pertumbuhan tanaman jagung dan dinotasikan dengan ‘a’.
(b)   Dari data tinggi tanang memiliki taman jagung, yang memiliki rata-rata paling tinggi yaitu tanaman jagung yang diperlakuan T1 dan terendah rata-rata tanaman jagung yang diperlakuan T2
(c)    Pada perlakuan untuk jumlah daun, rata-rata pada semua perlakuan , baik itu perlakuan T1, T2, T3, rata-rata jumlah daunnya sama, yaitu 4 helai
(d)   Dari hasil pengamatan pada Panjang akar tanaman jagung didapat bahwa rata-rata yang terpanjang yaitu pada perlakuan T1, sedangkan rata-rata akar terpendek yaitu pada perlakuan T3.






















DAFTAR PUSTAKA

Andriance, G.W. and F.R. Brison.  1995. Propagation of Horticultura  Plant. Mc Graw. Hill Book Coy. London. 298 p.
Anonim,  2003. Difusi dan osmosis. http      :  // www.  iloveblue.  com  / bali_gaul_funky  /  artikel_bali / detail / 193. htm. Diakses tanggal 5 nopember 2012
Anonim.2009. imbibisi pada tanaman. http://id.imbibisi-biji-laporan-oleh-bram-arda.html. diakses pada tanggal 20 Nopember 2012.
Ashari, S. 1995. Hortikultura. Universitas Indonesia. Jakarta. 99 hal. th
Brady, N.C. 1974. The Nature and Properties of Soil ed. The Mac
       Millan Co. New York.
De Boodt, M. and D. Verdonck. 1972. The Properties of Substrates In
       Horticulture. Acta Horticultural. 26:37-44.
Effendi, S. 1980. Bercocok Tanam Jagung. CV. Yasaguna. Jakarta.
Gaur,    A.C.     1982.    Improving      Soil   Fertility    Through     Organic
       Recycling. Project Field No. 15. FAO of United Nations. Rome.85 p.
Kusnayadi. H. 2012. Hand Out Fisiologi Tumbuhan. Fakultas Pertanian. Universitas Samawa. Sumbawa Besar.
Lakitan, B., 1995. Dasar-dasar Fisiologi Tumbuhan. Rajawali Press, Jakarta.

Salisbury, F.B. dan C.W.Ross, 1995. fisiologi Tumbuhan Jilid satu.Diterjemahkan
            Oleh : D.R.Lukman dan Sumaryono. ITB-Press, Bandung.

Santoso, H.B. 1998. Pupuk Kompos. Kanisius. Yogyakarta. 28 hal.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar